Header Ads

Barcelona dalam bahaya, 80 peratus warga Catalonia setuju pisah dari Sepanyol

Warga Catalonia berbaris untuk pungutan suara tuntut kemerdekaan dari Sepanyol. foto Reuters
Kerajaan Sepanyol menerima tamparan hebat apabila majoriti penduduk Catalonia memilih untuk berpisah dari Madrid.

Perkara ini berlaku ketika referendum tidak rasmi bagi mendesak Sepanyol bersetuju mengiktiraf kemerdekaan Catalonia atau Catalunya yang telah diadakan pada Ahad 9 November 2014 waktu tempatan. Dalam pungutan suara itu, dilaporkan 80 peratus penduduk Catalonia bersetuju untuk tidak lagi bergabung dengan Negara Matador.

Dalam penjelasan Naib Presiden Catalonia, Joana Ortega, penduduk yang membuat pungutan suara berjumlah kira-kira 2 juta orang. Walaupun begitu, beliau tidak menghuraikan butiran menyeluruh berapa jumlah pemilih yang berdaftar dalam referendum yang dianggap tidak sah oleh pemerintah Sepanyol itu.

Kemenangan tidak rasmi ini turut disambut baik oleh Presiden Catalonia, Arthur Mas. Beliau menyebut, keputusan berkenaan merupakan suatu kejayaan yang besar.

"Sebuah kejayaan yang lengkap, ini kerana pengundi (menuntut kemerdekaan) lebih dari dua juta walaupun pungutan suara ditentang Madrid," sebut Mas, seperti dipetik dari Russian Today, semalam.

Ini bermakna kelab bolasepak Barcelona FC bakal berdepan dengan risiko tersingkir dari Liga Sepanyol (La Liga) jika wilayah Catalonia merdeka sepenuhnya dari Sepanyol seperti dalam laporan WarkahDaily pada 9 Oktober lalu.

Barcelona merupakan ibu negeri bagi wilayah Catalonia.
Dikuasakan oleh Blogger.