Header Ads

Calon PM adalah calon imam

Ketika kita menyambut kemerdekaan tahun 1957 tidak ada yang memikirkan seorang Tok Guru bukan sekadar imam solat Jumaat dan imam solat jenazah, bahkan imam bagi negara, kerajaan dan umat. Sekalipun imam itu adalah khalifah dan khalifah itu adalah imam sebenarnya, tetapi persepsi semua termasuk orang Islam perdana menteri bukan imam dan imam itu ketua solat saja.

Tetapi sekarang dengan siyasah syariah mulai berdaulat imam tidak sekadar mengetuai urusan ibadat dan berdekatan dengan Allah, bahkan imam yang seebnarnya adalah raja, presiden dan perdana menteri. Bila raja ada rajalah imam. Bila tiada raja perdana menterilah imam.

Kriteria ini mula terserlah di Malaysia. Al-Marhum TG Nik Aziz sebagai Menteri Besar Kelantan memang imam dalam erti kata sebenarnya, tetapi dalam keadaan tertentu ketika ada Sultan Tok Guru jadi makmum, Sultanlah imam.

Dan jika PAS beroleh majoriti atau menjadi kingmaker selepas PRU14 ini TG Presiden PASlah imam seperti yang selayak diamanah Allah kepada peciptaan manusia sebagai khalifah dan seperti yang Nabi ungguli. Tetapi selepas khalifah ar-Rasyidin antara khalifah layak jadi makmum saja, maka umat Islam tidak peka raja dan perdana menteri adalah imam.

Sementara di Malaysia yang masih wilayah dan kerajaan dikira Islam, berkewajipan kembali kepada kemahuan Islam yang awalun imam adalah perdana menteri dan perdana menteri adalah imam.

Maka PRU14 ini selain dari mengisi kerajaan, meneruskan kerajaan yang ada atau menggantikan dengan yang lain, maka tugas utama pengundi Islam ialah mencari imam yang menjadi perdana menteri.

Parti-parti politik dalam pertandingan tiga penjuru kali dikehendaki menyediakan calon perdana menteri. BN memang tidak perlu cari calon baru. Harapan menamakan Tun Mahathir ganti sementera Anwar. Manakala TG Haji Hadi tidak dinamakan imam/perdana menteri. Dalam perlumbaan ini beliau sedia jadi kingmaker dan ketika itu barulah difikirkan perdana menteri itu dan yang paling berkelayakan menjadi perdana menteri dan imam.

Maka sekarang tugas umat Islam ialah mencari perdana menteri yang berkelayakan sebagai imam.

Kta tidak gemar jika Pedana Menteri itu jujur, bersih, berakhlak dan berwibawa, tetapi tidak mampu menjadi imam. Dia mestilah menjalankan kerja perdana menteri sebagaimana bertanggungjawab kepada Allah semasa menjadi imam kerja-kerja ibadat.

Sebagai rakyat dan sebagai pengundi, hidup dan mati adalah kerana Allah, maka kita mesti ada harapan jenazah kita diimamkan oleh seoang ulama besar. Sebagaimana Sukarno mahu jenazahnya dimamkan oleh Hamka, dan demikian juga Presiden Assad yang status akidahnya diragukan tetapi keluarganya mahu dia diimamkan oleh ulama masyhur Syria, Said Ramadhan Buti. Rasa bahagialah jika jenazah diimamkan oleh mana-mana ulama yang dihormati masa ini dan ulama itu adalah perdana menteri.

Saya tidak merendahkan Mahathir dan Najib, kerana saya belum tentu lebih baik dari mereka, tetapi jika Najib terus jadi perdana menteri, jenazah saya berkemungkinan diimam oleh mana-mana Tok Guru tetapi bukan Perdana Menteri mengimaminya. Demikian juga kalau Mahathir perdana menteri. Jika dia imamnya saya tidak diimamkan oleh seorang imam yang sebenarnya.

Tetapi jika perdana menteri itu TG Haji Hadi, jika saya diimaminya, itulah hasrat utama saya.

Masa ini imam itu bukan setakat imam yang ditauliahkan oleh pejabat agama, tetapi imam itu adalah orang-orang politik yang berkelayakan dan dipilih oleh rakyat menjadi wakilnya.

Justeru, semuanya mahu perdana menteri jadi saksi berkhidmat sebagai imam rakyatnya.
Dikuasakan oleh Blogger.